Tuesday, August 29, 2017

HEBOH !!! 14 kejadian kontroversi dalam SEA Games ke 29 Malaysia 2017.

Kelelahan,
Shawn Cray Philipna, hanya merebut perak
setelah harus berlari 2 x dalam final yang hanya berselisih
1 jam jeda, sumber foto  inquirer sports

Seperti pemaparan saya sebelumnya,
Sea games ke 29 Malaysia, adalah sea games dengan sejumlah kejadian kontroversial terbanyak sepanjang sejarah perhelatan Sea Games.
Berikut adalah 14 kejadian kontroversial yang terjadi .
1. Pelatih atletik atletik Filipina Sean Guevara sangat marah dengan penjadwalan program atletik karena atlit mereka akan bertanding  pada hari yang sama dalam waktu 30 menit pemanasan dan hanya satu jam terpisah sebelum turun di putaran pertama  100m dan 400m Hurdle yang menyebabkan Federasi  Atletik Filipina Track and Field Association (PATAFA) untuk meminta perubahan atau penyesuaian jadwal lari 400m hurdle  dan 100m, namun panitia penyelenggara Malaysia tidak melakukan tindakan apapun saat sekretaris jenderal Olimpiade Dewan Malaysia (OCM) Low Beng Choo Menjelaskan bahwa dia memperhatikan seruan Filipina Olympic Committee (POC) agar jadwal dapat diubah namun Delegasi Teknis Atletik Malaysia tak mengubah permintaan tersebut
2. Kegagalan Malaysia untuk menyiarkan beberapa pertandingan langsung di sepak bola juga telah dikritik,  salahsatu pendukung sepak bola dari Myanmar mengatakan: "Saya terkejut mengetahui bahwa Malaysia, yang jauh lebih kaya daripada Myanmar,ternyata  gagal mengelola liputan langsung dari beberapa pertandingan penting  di turnamen. Saya meminta ini atas nama semua negara ASEAN lainnya, tidak hanya untuk Myanmar
3. insiden pengemudi bus tuan rumah Malaysia yang membawa tim nasional sepak bola wanita Myanmar. sang pengemudi ditangkap karena melakukan pencurian, dan ternyata   tidak memiliki SIM. Hal ini menyebabkan penundaan bagi pemain dan official Myanmar saat kembali hotel mereka.
4. Kegagalan Panitia Pelaksana SEA Games Malaysia (MASOC) untuk sepenuhnya memasang sistem "video chalenge" atau "dark fish" untuk pertandingan sepak takraw yang dapat digunakan oleh tim untuk menantang panggilan apabila ada keputusan yang meragukan yang dilakukan oleh wasit selama pertandingan atau mengkritisi pertandingan. Lucu, karena semua tim sepak takraw ASEAN telah diberitahu tentang penerapan teknologi yang akan digunakan dalam kompetisi ini, dan mendadak video chalenge nya tak bisa dipasang.
5. Pelatih timnasnas U-22 Singapura Richard Tardy mengkritik penyelenggara karena menginformasikan kepadanya tentang sebuah konferensi pers yang diadakan pada tanggal 13 Agustus hanya 30 menit sebelum waktu pertandingan yang dimulai  pukul 11.30, yang membuatnya terlambat. Pelatih timnasnas U-22 Thailand Worrawoot Srimaka juga gagal tampil saat diberitahu tentang konferensi tersebut setelah harus menjadwalkan ulang sesi latihan timnya. berakhir dengan kemarahan yang sama.

6. Sebuah insiden yang melibatkan bendera Indonesia dicetak terbalik dalam buku panduan suvenir pertandingan,  menyebabkan kemarahan rakyat Indonesia. ketua Komite Olimpiade Indonesia Erick Thohir menuduh penyelenggara SEA Games Malaysia "kelalaian" dan tak profesional. Presiden Indonesia Joko Widodo meminta Malaysia melakukan permintaan maaf ,namun meminta rakyat Indonesia tak melebih-lebihkan kasus tersebut. Tak lama setelah itu, hashtag "#shameonyoumalaysia" menjadi hashtag paling populer di Twitter pada tanggal 20 Agustus 2017.  Menteri Pemuda dan Olahraga Malaysia Khairy Jamaluddin kemudian bertemu dengan rekannya dari Indonesia, Imam Nahrawi di sebuah hotel untuk meminta maaf secara pribadi atas insiden tersebut dan memastikan bahwa buku panduan tersebut akan diperbaiki dan dicetak ulang. Isu tersebut diselesaikan saat para Menteri mengadakan sebuah konferensi pers setelah itu dan memberitahukan bahwa Nahrawi telah menerima permintaan maaf Khairy.  Meskipun mendapat permintaan maaf, kelompok hacker Indonesia yang disebut ExtremeCrew telah meretas dan merusak beberapa situs web Malaysia dengan pesan "Bendera Negaraku Bukanlah Mainan"
Bendera Indonesia dicetak terbalik.sumbert foto vidio.com

7. Pada tanggal 20 Agustus, tim sepak takraw wanita Indonesia melakukan Walk Out (WO) untuk memprotes keputusan  wasit, yang 3 kali melakukan fault servis tekong Indonesia. Meskipun dalam keadaan leading 16-10  Indonesia tetap melakukan WO. Kemudian, media Malaysia mengklaim bahwa Indonesia telah mengakui bahwa adalah sebuah kesalahan meninggalkan pertandingan. Namun, pernyataan ini ditolak mentah- mentah  oleh official tim  Indonesia
8. Kecelakaan yang melibatkan dua bus yang membawa tim squash Myanmar, Filipina dan Thailand terjadi pada tanggal 21 Agustus ketika seorang pengendara sepeda motor berbelok di depan salah satu bus yang memaksanya untuk merubah haluan secara tiba-tiba dan menyebabkan bus berikut menabrak dari belakang hingga beberapa penumpang mengalami luka ringan. . Setelah insiden tersebut, semua pertandingan squash  dihentikan sementara sementara menunggu izin medis dengan seluruh atlet dibawa ke Stadion Nasional Bukit Jalil oleh sebuah bus pengganti.Namun kejadian itu dianggap kejadian teledor, dan berpotensi menurunkan mentalitas atlet dari ketiga Negara dimaksud.
9. Hasil  pertarungan kelas ringan tinju pria antara Carlo Paalam dari Filipina dan Muhamad Fuad Redzuan dari negara tuan rumah Malaysia mendapat kritik karena yang terakhir diberi keputusan 5-0 dengan Paalam tak merebut 1 angka pun. Muhamad Fuad juga diperingatkan oleh wasit atas serangan ilegal seperti melambatkan pertandingan, mengepung kepala dan kadang-kadang membungkam wajah lawannya di dalam armpit, namun ia hanya menerima peringatan dari wasit dan tidak ada tindakan mengurangi nilai atau deduksi. Asosiasi Pelaksana Aliansi Tinju di Filipina (ABAP) Ed Picson menolak memberikan komentar tentang keputusan dan penilaian  hasil pertandingan selain mengatakan "Saya pikir sebaliknya,  memang seperti itu."disisi lain Muhamad Fuad berhasil membuktikan n dirinya saat ia maju untuk memenangkan pertarungan semifinal dan final untuk meraih medali emas.
10. Tiket yang dialokasikan dari pertandingan grup sepak bola Laos-Myanmar di Stadion UiTM yang dikatakan telah terjual habis menyebabkan penggemar Myanmar harus mendukung tim mereka dari luar stadion meskipun masih ada banyak ruang kosong yang tersedia di dalam stadion sebagaimana adanya namun sekali lagi pendukung Myanmar tidak diizinkan membeli tiket  apalagi masuk ke stadion.walahualam.
11. Pada tanggal 21 Agustus, dua pendukung sepak bola Myanmar diserang oleh sekelompok penyerang tak dikenal setelah berakhirnya pertandingan  antara Malaysia dan Myanmar. Ancaman lain terhadap pendukung sepak bola dari negara-negara Asia Tenggara lainnya oleh para hooligan Malaysia juga dilaporkan sebelumnya saat penyelenggara SEA Games Malaysia menyebut para penggemar sepak bola Malaysia bersikap arogan dan tak mengendalikan perilaku mereka .namun para holigan malaysia menyatakan peristiwa tersebut didasarkan pada "semangat kebersamaan dan sportivitas yang kuat"  sebuah kejadian dimana rekaman video telah beredar di internet yang menunjukkan pendukung sepak bola ekstrim Malaysia meneriakkan "Kami turun ke Shah Alam, satu jiwa sokong Malaysia, anjing anjing saja" (kami datang ke Shah Alam, bersatu dalam mendukung Malaysia, anjing Singapura seharusnya hanya Terbunuh)
12. Pemenang lomba lari 10.000 meter putri, Elena Goh Ling Yin dari negara tuan rumah Malaysia, dituduh melakukan kecurangan. Media Vietnam memprotes bahwa atlet Malaysia tersebut ditipu karena "berlari" dan bukannya "berjalan", terutama pada putaran terakhir untuk menyalip Phan Th Bch H dari Vietnam. Menurut peraturan lomba jalan cepat ,  'dua kaki atlet tidak diizinkan meninggalkan tanah pada waktu yang sama.  Aturan juga menyatakan bahwa kaki depan harus diluruskan saat membuat kontak dengan tanah. Pelanggaran dapat diperingatkan dengan kartu kuning, sementara pelanggaran berulang dapat dipenuhi dengan kartu merah. Tiga kartu merah, dari tiga hakim yang berbeda, akan menghasilkan diskualifikasi peserta lomba. Foto-foto tersebut diduga menunjukkan bahwa Elena Goh melanggar kedua peraturan tersebut.  Sementara itu, runner-up Phan Th Bch H mengatakan kepada media bahwa, "Ini terlalu membuat frustrasi, tapi saya tidak dapat melakukan apapun. Sebagai pesaing, saya tidak akan berkomentar. Tapi setiap orang dapat melihat dengan jelas apa yang terjadi pada jalur"
Nah ,saya sempat menyaksikan dari layar kaca 100 meter terakhir sebelum finish, bukan memanasi , atlet Malaysia ini memang berlari bukan berjalan..#lol
Atlet Malaysia (kiri) berlari vs atlet Vietnam kanan (jalan)

13. Selama pertarungan ganda putra double art' pencak silat pada 24 Agustus, pasangan Malaysia Taqiyuddin Hamid dan Rosli Sharif memenangkan kompetisi dengan 582 poin. Pelatih Indonesia, yang atletnya Hendy dan Yolla Primadona harus puas dengan perak, mengklaim bahwa nilai yang diberikan tidak alami dan bias. Menurut salah satu pelatih, poin tertinggi yang pernah diberikan untuk kompetisi adalah sekitar 570.  
Namun, sekretaris jenderal Federasi Silat Nasional Malaysia Datuk Megat Zulkarnain Omardin telah menolak klaim tersebut dan mengatakan bahwa tim Indonesia telah menerima hasilnya selama pertemuan manajer tim.  Menteri Pemuda dan Olah Raga Indonesia, Imam Nahrawi, kemudian mengatakan bahwa dia berencana mengirim catatan protes ke Federasi Pencak Silat Asia dan Dewan Olimpiade Asia (OCA) untuk mencegah wasit atau hakim dari officiating pada tahun 2018 Asian Games yang akan Diadakan di Indonesia
14.pada tanggal 24 Agustus 16 Atlet Malaysia mengalami serangan sakit perut akut, akibat keracunan makanan. nah lhoooo..koq??

Demikian sekelumit kisah, bukan gossip ya,para netizen Indonesia meradang di dunia maya dan berulang-ulang mengatakan, kami tunggu kalian di Asian games 2018.
Entah apa maksudnya, semoga kemarahan para netizen tidak berlanjut dengan tindakan tak terpuji.hahaha
Yang jelas di Asian games 2018, Indonesia diharapkan  memberikan yang terbaik selaku tuan rumah, demi sukses penyelenggara dan prestasi.
Salam damai dari Indonesia

No comments:

Post a Comment

Christian Coleman, Rekor dunia lari 60 Msumber  foto by :  Victah Sailer Sebagai penggila Atletik, meski gak kuat lari,,saya su...